Nikah itu Ibadah, Bersedialah!

14 02 2009

Assalamu’alaikum wa rahmatullah

Alhamdulillah setelah lama saya berkira-kira menulis entri kali ini akhirnya saya beranikan diri untuk dipaparkan buat tatapan umum. Ia adalah ilmu yang bukan rahsia. Ia suatu ilmu yang perlu kita pelajari. Bahkan saya telah mempelajari bab ini sekitar umur di tingkatan 2 persekolahan. Ia tidak pelik dan tidak perlu kita hairankan sebab ilmu itu perlu diketahui juga untuk manfaat besar buat generasi seterusnya. Ilmu itu adalah ilmu tentang menjaga hati dan jiwa serta ilmu membina rumahtangga bahagia.

Baca baki entri ini »





Salam Perjuangan Kejayaan

18 04 2008

Bismillahir Rahmanir Raheem

Assalamu’alaikum wa rahmatullah 🙂

Pada minggu ini, kehangatan beramal sangat menguja setiap dari kita yang bersungguh dalam menyampaikan kebaikan.

Ada yang akan sibuk bersedia untuk peperiksaan terakhir pembelajaran dan pengajian.

Ada yang bertungkus lumus menyiapkan laporan terakhir dan membetulkan catatan draf sebelum disemak penilai projek atau projek sarjana muda (PSM).

Ada pula rakan-rakan yang bersiap untuk menjayakan program tarbiyyah dengan mengikuti program negeri lain sebagai pemerhati agar berlaku pemindahan teknologi atau idea. Di samping sibuk dengan persiapan akhir program asuhan kanak-kanak di Melaka 24 April ini. Dan setiap minggu, berturut-turut program motivasi dan kenali diri bersama adik-adik pelajar sekolah menengah kerap kali mengundang kesabaran dan komitmen yang terlibat.

Semoga segala usaha yang dikerah mendapat kejayaan di sisi Allah Subhanahu wa Taala.

Salam Kejayaan dari JK Media & Dakwah KARISMA Melaka kepada semua aktivis mahasiswa yang sedang menempuh tempoh peperiksaan dan juga aktivis dakwah di Melaka yang setia bersama membimbing dan menggembleng fikiran dan tenaga tak jemu-jemu bersemangat.

Semogalah Allah membantu dan mengurniakan yang muluk-muluk bagi mereka ini yang banyak mengorbankan hari Sabtu dan Ahad mereka untuk ummah. Tidur malam mereka dikurangkan untuk membantu insan lain sambil mengambil iktibar dari peristiwa sekeliling mereka.

Ameen ya Rabbal ‘Alamin.





Tafsir Surah Al ‘Asr (Demi Masa) – 103

21 02 2008

Assalamu’alaikum wa rahmatullah

Selalu kita membaca surah Al-‘Asr. Paling kurang, apabila di hujung majlis, kita ada membaca surah tersebut walaupun ada yang tidak faham mengapa mereka membacanya. Dalam kesempatan kali ini, mari kita memerhati apakah maksud al-’asr yang dinyatakan dalam surah tersebut. Asas makna al-’asr ini ialah “memerah sesuatu sehingga menitis.” Inilah yang dinyatakan oleh Ibn Faris dalam Mu’jam Maqayis al-Lughah.

Atas dasar itulah, Allah menggunakan perkataan mu’siraat sepertimana tertulis dalam surah an-Naba’ ayat 14 yang bermaksud:

[Dan Kami menurunkan dari awan (mu’siraat) , air hujan yang mencurah-curah.]

Awan ialah mu’siraat yang dikaitkan dengan perkataan al-’asr di mana awan akan ‘diperah‘ bagi menghasilkan hujan yang turun dan dapat kita nikmati dalam kehidupan seharian. Atas roh inilah juga kita memahami al-asr atau masa umur yang Allah kurniakan pada kita. Apa yang perlu kita buat? Kita perlumemerah‘nya sekuat tenaga agar terhasil iman dan amal. Orang yang tidak memerah umurnya akan sentiasa berada dalam kerugian.

Baca baki entri ini »





Tafsir Surah Al Lahab (Gejolak Api) – 111

19 02 2008

al-masad.jpg

diolah dari Tafsir Ibn kathir

Surah ini disebut juga surah Tabbat, surah ke 111, terdapat 5 ayat. Diturunkan di kota Mekah. Surah ini berkenaan kemusyrikan itu tidak dapat dipertahankan dan tidak akan menang walaupun pendukungnya bekerja keras. Ia mengenai cerita Abu Lahab dan isterinya yang menentang Rasulullah dan keduanya akan celaka dan masuk neraka. Harta, usaha titik peluhnya dan anak-anaknya tidak berguna langsung buatnya bagi menyelamatkannya dari azab neraka.

Al Bukhari merakamkan bahawa Ibnu ‘Abbas menyatakan Rasulullah telah keluar ke lembah Al Batha dan baginda mendaki puncak tinggi…Kemudian baginda berteriak,

Wahai kamu semua, mari ke mari!

Maka berkumpul semua orang Quraisy mengelilingi baginda, lalu baginda berkata

Jika aku katakan semua musuh kamu telah bersiap sedia untuk menyerang kamu di waktu pagi ataupun petang, dapatkah kamu semua mempercayai aku?

Baca baki entri ini »





Pilihanraya, Rakyat Hakim!

14 02 2008

Assalamu’alaikum wa rahmatullah

Perdana Menteri telah mengumumkan pembubaran Parlimen semalam 13 Februari 2008 bagi membolehkan Pilihanraya Umum ke 12 diadakan dalam tempoh 60 hari.

Serentak dengan ini, Dewan Undangan Negeri (DUN) semua negeri kecuali Sarawak dibubarkan. Oleh itu mulai hari ini sehingga Pilihanraya nanti, tiada Parlimen, ahli Parlimen, Kabinet dan kepimpinan kecuali “caretaker” (penjaga) negara yang sementara iaitu Kabinet lalu.

Hari ini Rakyat yang berkuasa menentu pimpinan baru. Rakyat Malaysia adalah Hakim, Barisan Nasional adalah Peguambela, Barisan Alternatif adalah Peguamcara dan yang tertuduh adalah Perlaksanaan Syariat Allah kearah Kesejahteraan Rakyat Dalam Malaysia dan Peranan Malaysia Menyebar Dakwah Islam ke Rantau Luar Malaysia.

Sehingga ke hari Pilihanraya nanti, mulai hari ini negara Malaysia adalah satu sidang Mahkamah yang besar! Semua yang hadir di sidang, perhatian mereka tertumpu kepada hakim dan keputusannya!

Dan jangan kamu menyembunyikan persaksian. Sesiapa yang menyembunyikannya, sesungguhnya hatinya berdosa. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

(Al Baqarah: ayat 283).

Kepada Allah swt kita berdoa semoga Dia menjadikan Malaysia

Negara yang baik dan Tuhannya Maha Pengampun – Baldatun Tayyibatun wa Rabbun Ghafur.

(Saba: ayat 15)

dan rakyat Malaysia seperti dalam firmanNya,

Dan orang-orang yang diteguhkan Allah dimuka bumi (dengan pemerintahan, kelayakan, kemampuan dsb), mereka mendirikan solat, membayar zakat, menyeru kepada makruf, mencegah munkar, dan untuk Allah kesudahan tiap sesuatu (syariat, undang-undang, kehakiman, pendidikan dsb).

(Al Hajj: ayat 41).





Hadis 1: Niat & Intipatinya

12 02 2008
Daripada Amirul Mukminin Abi Hafs ibn Khattab radhiallahu anhu katanya: Aku telah mendengar Rasulullah sallallahualaihi wa sallam bersabda: “Tiap-tiap amal harus disertai dengan niat. Balasan bagi setiap amal manusia, ialah pahala bagi apa yang diniatkannya. Maka barangsiapa (niat) hijrahnya kerana Allah dan RasulNya, baginya pahala hijrah kerana Allah dan RasulNya. Dan barangsiapa (niat) hijrahnya kerana dunia yang hendak diperolehinya atau kerana perempuan yang hendak dikahwininya, maka (pahala) hijrahnya sesuai dengan niatnya, untuk apa dia hijrah. – Riwayat Dua imam Muhaddisin – Abu Abdillah Muhammad bin Ismail bin Ibrahim bin Al Mughirah ibn Bardizbah Al Bukhari dan Abul Husain Muslim bin Al Hujjaj bin Muslim Al Qusyairi An Naisaburi dalam sahih keduanya.

Latar Belakang hadis:

Hadis ini telah dilafazkan oleh Nabi Muhammad pada masa seorang lelaki berpindah dari Makkah ke Madinah semasa peristiwa Hijrah demi semata-mata kerana mengahwini seorang wanita bernama Ummu Qais dan tidak berhijrah dengan sebab Islam.

Hadis ini adalah antara hadis yang terpenting dalam Islam.
Baca baki entri ini »





Hijab: Memelihara Wanita

7 01 2008

adik-comel.jpg

Pendahuluan

Antara isu yang sering menarik perhatian dan menjadi salah faham serta serangan golongan anti Islam adalah berhubung dengan isu wanita. Isunya pelbagai tetapi temanya sering sama berkaitan dengan penindasan, diskriminasi, keganasan, ketidakadilan dan tiada kebebasan yang diberikan kepada wanita Islam dalam menjalankan kehidupan mereka.

Perbincangan ‘Kemuliaan Mahkota Wanita’ dipilih secara simboliknya kerana rambut dikaitkan sejak sekian lama dengan kecantikan dan kemuliaan wanita. Namun, kita akan membincangkan topik ini dalam konteks bagaimana Islam menjaga kehormatan wanita dengan mewujudkan satu sistem hijab yang merangkumi antara lain garis panduan pakaian menutup aurat dan menjaga pandangan dan batas-batas pergaulan untuk mengatur (bukan menyekat) interaksi antara lelaki dan perempuan dalam masyarakat.

Sejarah Tudung

Sejarah pemakaian tudung kepala ini sebenarnya bermula berkurun lamanya sebelum kedatangan Islam. Sejarah Judeo-Kristian membuktikan pemakaian tudung kepala diamalkan oleh rahib wanita mereka. Dengan kedatangan Islam wanita diperintahkan Allah untuk melabuhkan tudung kepala mereka menutupi belahan dada. Menurut hadis yang diriwayatkan Bukhari, Aisyah radiallahuanha menceritakan kisah ketika Surah An Nur ayat 31 diturunkan di Madinah wanita mukmin Ansar dan Muhajirin terus melaksanakan perintah ini serta-merta tanpa banyak soal dengan mencari apa sahaja kain di sekeliling mereka lalu bertudung dengannya sebagai membenarkan dan membuktikan iman kepada apa yang Allah perintahkan. Petanda keimanan mereka terserlah dengan sikap Sami’na Wa’ato’na (Kami mendengar dan kami taat) terhadap apa jua perintah dan ketetapan Allah tanpa perlu melihat rasional dan hikmah yang terselindung di sebalik perintah tersebut.
Baca baki entri ini »