Tafsir Surah Al ‘Asr (Demi Masa) – 103

21 02 2008

Assalamu’alaikum wa rahmatullah

Selalu kita membaca surah Al-‘Asr. Paling kurang, apabila di hujung majlis, kita ada membaca surah tersebut walaupun ada yang tidak faham mengapa mereka membacanya. Dalam kesempatan kali ini, mari kita memerhati apakah maksud al-’asr yang dinyatakan dalam surah tersebut. Asas makna al-’asr ini ialah “memerah sesuatu sehingga menitis.” Inilah yang dinyatakan oleh Ibn Faris dalam Mu’jam Maqayis al-Lughah.

Atas dasar itulah, Allah menggunakan perkataan mu’siraat sepertimana tertulis dalam surah an-Naba’ ayat 14 yang bermaksud:

[Dan Kami menurunkan dari awan (mu’siraat) , air hujan yang mencurah-curah.]

Awan ialah mu’siraat yang dikaitkan dengan perkataan al-’asr di mana awan akan ‘diperah‘ bagi menghasilkan hujan yang turun dan dapat kita nikmati dalam kehidupan seharian. Atas roh inilah juga kita memahami al-asr atau masa umur yang Allah kurniakan pada kita. Apa yang perlu kita buat? Kita perlumemerah‘nya sekuat tenaga agar terhasil iman dan amal. Orang yang tidak memerah umurnya akan sentiasa berada dalam kerugian.

Baca baki entri ini »

Advertisements




Menangislah Di Sini!

28 10 2007

Detik waktu bersama kelahiran seorang bayi dihiasi tangisan. Nyaring berkumandang menyaring segala suara yang menyapa telinga ibu. Lonjak hatinya memuncak gembira penawar sakit dan lesu. Lalu bermulalah sebuah kehidupan yang mewarnai bumi berpenakan hati, berdakwatkan air mata. Air mata adakalanya penyubur hati, penawar duka. Adakalanya buih kekecewaan yang menyempit perasaan, menyesak kehidupan. Air mata seorang manusia hanyalah umpama air kotor diperlimpahan.

Baca baki entri ini »





Penolakan itu Biasa & Relevan

25 10 2007

Assalamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh 🙂

Di dalam kehidupan seharian manusia, tidak semua perkara yang asing di pandangan dan fikiran dapat diterima sebaiknya pada awal pengenalan. Budaya kebaikan tidak mudah dilaksana sebab ia perlu diusaha keras dan teratur sesuai dengan kemampuan dan masa tertentu.

Dalam keghairahan menyampaikan kefahaman Islam kepada masyarakat umum, seringkali kita ditolak mentah-mentah walau belum sempat berkata sepatah pun. Kadangnya mereka akan berkata:

cukuplah bagi kami apa yang telah kami terima dari nenek moyang kami… (Surah Al Maidah: ayat 104)

Itu pengalaman yang dapat dirasai daripada sekian banyak episod yang dilalui oleh pengemban dakwah Tauhidullah. Semua itu sudah menjadi sunnah dan kebiasaan rutin bilamana menuntut pengorbanan dan ketaatan seseorang.

Baca baki entri ini »





Palestin Menyeru Lagi!

17 10 2007

Al Qudsu Yunadeekum
Al Quds Berseru lagi
Setiap hari setiap pagi

Antara Palestin & Orientalisma,
Hanya sekadar berita tanpa ruhnya, Baca baki entri ini »