Pengorbanan Anak Kecil!

5 01 2008

Assalamualaikum wa rahmatullah -)

Kisah ini terjadi di Palestin.

Pada waktu Perang Salib yang berlaku di antara negara-negara salib (berbagai negara Eropah daripada Perancis, Jerman, England, dan negara Byzantium) dengan kaum Muslimin. Mereka yang dari Eropah datang ke Palestin memerangi kaum Muslimin di sana.

Di Palestin ada sebuah keluarga miskin terdiri daripada seorang ibu dan anaknya. Ibunya berkata kepada anaknya:

Pasukan Salib telah menguasai daerah kita dan merampas semua kekayaan kita. Kita tidak memiliki apa-apa lagi kecuali seekor kambing. Anakku, ibu minta kau mahu menjaganya dengan baik. Kerana itulah harta kita satu-satunya!

Sang anak membawa kambingnya ke tempat pengembalaan yang subur. Dan membiarkan kambing meragut rumput-rumput yang segar. Ketika kambingnya asyik makan, ia duduk di bawah pohon yang rendang sambil mengawasinya. Anak itu berkata pada dirinya sendiri:

Susu yang akan keluar dari kambing ini adalah satu-satunya sumber makanan bagiku dan ibuku. Sebahagian susu itu akan aku jual ke pasar dan sebahagian lagi untuk diminum. Maka aku harus menggembakannya dengan baik!

Ketika dia sedang asyik berfikir dan mengelamun, tiba-tiba ia mendengar derap kaki kuda. Ia melihat ke arah datangnya suara kaki kuda. Di kejauhan debu mengepul dan ia melihat ada rombongan pasukan datang. Segera ia lari ke arah kambing kesayangannya dan membawanya bersembunyi ke semak-semak rimbun. Dari balik semak, anak itu melihat pertempuran yang sengit. Sekelompok pasukan salib sedang mengejar-ngejar kaum Muslimin. Anak itu terus menunggu sampai pasukan itu menjauh. Lalu ia menuntun kambingnya menuju rumah untuk melihat keadaan ibunya.

Saat ia sudah hampir dengan rumahnya, ia melihat seorang tentera Muslimin sedang memapah temannya yang sakit. Tentera itu meminta anak tersebut seteguk air untuk minum. Anak itu tidak menemukan air di rumahnya kecuali sedikit dan tidak cukup untuk minum. Anak itu segera berfikir. Ia kembali ke rumahnya dan mengambil mangkuk. Lalu memerah susu kambingnya dan memberikan mangkuk yang berisi susu itu kepada kedua tentera tadi. Ketika dirasa masih kurang, ia kembali memerah susu kambingnya sampai keduanya cukup minum. Kedua tentera itu mengucapkan terima kasih padanya. Tentera yang terluka berkata padanya dengan suara tersekat-sekat.

Allah memberkatimu, Anakku…kau telah menyelamatkan nyawaku!

Keduanya lalu berpergian. Sang anak masuk ke dalam rumah. Sang ibu marah melihat apa yang dilakukan anaknya berkata:

Apa yang kau lakukan anakku? Kau telah memerah semua susu kambing kita dan kau berikan kepada dua tentera itu. Dan tidak kau tinggalkan sedikitpun untuk kita sama sekali!

Sang anak berkata dengan lebut pada ibunya:

Ummi, kita sabar sebentar. Tak lama lagi susu kambing itu akan terisi kembali Ummi, aku tidak sanggup membiarkan tentera terluka itu mati kehausan!

Bulan berganti bulan. Kamu Muslimin di bawah pimpinan Sultan Salahuddin Al Ayyubi akhirnya memenagi peperangan. Tatkala anak itu sedang asyik bermain di depan rumahnya, ia melihat ada dua orang berjalan ke arahnya. Keduanya mengiring kambing yang cukup banyak jumlahnya.

Salah seorang dari keduanya berkata:

Anak yang soleh, ini kambing jumlahnya empat puluh ekor. Semuanya dihadiahkan untukmu dari komandan kami. Kau telah berjasa menyelamatkan nyawanya!

Tetapi aku tidak melakukan hal yang selayaknya untuk menerima hadiah sebanyak ini Tuan.

Sahut si anak.

Bahkan kau telah berjasa besar sekali. Kau telah menyelamatkan nyawa salah seorang komandan pasukan kepercayaan Sultan Salahuddin Al Ayyubi. Secara tidak langsung kau telah ikut serta dalam kemenangan kaum Muslimin.

Dua tentera tersebut bersalam tangan dengan anak itu dengan hangat dan berlalu pergi. Ketika kedua tentera itu melangkah pergi, sang ibu keluar dari rumah. Ia terus mendakap anaknya dengan penuh kasih sayang seraya berkata:

Aku telah mendengar semua percakapan kalian anakku. Segala puji bagi Allah yang telah menggantikan harta kita yang hilang!

Amal kebaikan tidak pernah hilang Ummi!

Jawab sang anak lirih.

—————————

Cerita pendek ini dipetik dari buku Di Atas Sajadah Cinta karya Habiburrahman El Shirazy.


Tindakan

Information

One response

15 08 2009
Salehhuddin

satu kisah yg memberi teladan yg baek..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: